Masa – masa perkenalan
Masa yang tak terlupakan
Masa – masa perkenalan
Masa yang penuh kenangan

Saat pertama bertemu
Dengan rekan dan sahabat
Saat pertamaku di SMA yang ternama
Kolese tercinta…

Kami hadir dengan tawa, dengan riang dan gembira
Kami hadir dengan janji, mengemban tugas yang suci
Menggapai cita yang pasti
Mengabdi Ibu Pertiwi
Demi jaya almamater kami
Kanisius…
Kolese tercinta…

“Although we must say good bye, our unified heart shall penetrate time and space dimension difference.” – CC08

Akhirnya selesai juga perjalanan panjang saya di sekolah tercinta, SMA Kanisius. 6 tahun yang penuh dengan kenangan manis pahit asam asin nano nano yang mewarnai perjalanan masa remaja saya. Saya akan coba flashback kejadian – kejadian penting selama 6 tahun belakangan ini :

  1. 2002, Kelas 1 SMP Kanisius : masi cupu, masi baru, belom tau apa2. Dapet panggilan kunyuk dari Bu Ika (peace Bu! :p). Saya mendapat pengalaman yang menurut saya cukup menjadi cambuk. Gara – gara masih kebawa cara blajar SD, nilai gw agak rusak (menurut standar nyokap, padahal ga jelek2 amat -_-“). Yang paling bikin stres sih nilai Bahasa Inggris di rapot sem 1 6😦. Sedihnya… Mulai saat itu, gw les di LIA sampe tahun lalu. Masuk ke semester 2, gw udah mulai sadar bahwa SMP CC tidak segampang SD saya dulu. Saya mulai serius dan nilainya lumayan, rata – rata 8.08, total 97 dari 120. Dibanding sem 1 cuma 91 dari 120.Di tahun ini juga gw pernah suatu kali dikasih tugas kording (koran dinding) sama Pak Hasti tapi gw ga kerja. Akhirnya gw dapet 0😦.Di tahun ini juga gw ketemu sama manusia satu yang ngasi komen di bawah sana. Roland namanya. Gw sama dia waktu kelas 1 SMP perang nilai rapot. Ga penting n freak abis deh. Maklumlah SMP masih cupu.
  2. 2003, Kelas 2 SMP Kanisius : saat – saat tekanan dan stres karena tugas melanda. FYI, kelas 2 SMP tuh bener – bener penuh dengan deadline tugas. Mulai dari kording yang tiap 2 bulan harus terbit, tugas karya tulis sejarah Bu Wiwid, laporan lab Pak Tri Handoko. Pernah suatu ketika mendekati ulangan umum sem 1 ada 5 tugas menumpuk dalam 1 minggu. Bener – bener berat.Di kelas 2 ini pula, gw ketemu team mates gw yang enak banget buat kerja kelompok bikin kording: okta, parmo kebo, darmo, julius n timothy. Thx to u all guys!!
  3. 2004, Kelas 3 SMP Kanisius : saat – saat karir organisasi saya dimulai. Actually, awal – awal kelas 3 belom begitu sih, pas masuk ke semester 2 baru tuh. Waktu itu ceritanya ada Canisius Fair dalam rangka menjelang 80 tahun Kanisius, saat itu usia CC baru 78 (aneh emang, 78 taun kok dirayain gede – gedean -_-“). Terus, gw, piendhy, leon, ritchie, hanzel dikasi tugas sama Pater Sigit buat bikin leaflet tentang SMP Kanisius. Saat itu mulailah era kerja-di-lab-pulang-sampe-sore gw😀. Itu karir organisasi yg gw consider paling signifikan yang pertama.Menjelang UAN, terjadi suatu peristiwa yang mengubah hidup gw selamanya sehingga gw bisa jadi kayak begini. Jadi, suatu ketika Pak Maulidin manggil gw n nawarin gw ikut OSN 2005. Gw sebelumnya udah berencana mau ikut OSN taun 2006. Awalnya gw ragu apakah gw mau ikut ato ngga. Gw takut ikut OSN, gw takut karena gw masih kelas 3 SMP, gw takut gagal, gw takut ga bisa ngejar pelajaran. Tapi, nyokap gw berhasil meyakinkan gw untuk ikut. Kapan lagi sih kesempatan ini dateng? Akhirnya gw berubah pikiran dan gw ngajak Leon buat ikut. Di situlah segalanya dimulai…..
  4. 2005, Kelas 1 SMA Kanisius : awal perjalanan gw di SMA tidak seperti kebanyakan temen gw yang lain. Sementara yang lain mengikuti MOS dan berjuang di Percasis, mengalami susah dan sengsara bersama – sama, gw berada jauh di Karawaci, juga mengalami siksaan dan tempaan yang jauh lebih berat. Gw menjalani pelatihan OSN 2005 di Karawaci yang dimulai tanggal 16 Mei 2005 sampai 27 Agustus 2005. Gw mau ga mau harus merelakan 2 bulan ga masuk sekolah untuk menjalani pelatihan ini.Selama pelatihan ini, banyak hal yang gw dapet, ga cuma hal yang berkaitan dengan materi OSN, tapi juga berkaitan dengan pelajaran hidup. Gw belajar gimana tinggal bersama dengan teman – teman selama 3 bulan, dikarantina, khusus untuk menjalani pelatihan spartan. Hampir semua dari kami menjadi sahabat yang terus terikat. Bahkan, hingga saat ini kami masih membentuk komunitas yang kerap disebut “bro7” oleh kami. Nama itu sebenarnya merupakan singkatan dari Bromo 7. Nama tersebut kami ambil karena rumah yang kami tinggali selama 3 bulan terletak di Taman Bromo, Jalan Bromo no.7.Di sana, hampir tiap malam kami berkumpul, bercanda, bermain – main melepas tekanan pelatihan dan OSN yang sudah semakin dekat. Dari situlah kami bisa menjalin persahabatan, bahkan cinta pun bersemi di antara kami😀. Banyak kegilaan yang kami lakukan selama di sana. Gw masi inget dengan istilah “Buffalo Gathering”, Dare or Dare , Truth or Truth (modifikasi cacad dari permainan Truth or Dare -_-“).Kegilaan lain yang masih gw inget waktu Anthony (OSN Kimia 2005) ulang tahun n dia dikerjain seisi rumah dengan cara yang boleh dibilang lunatic. Jadi, malem2 dia dibangunin trus diboyong keluar rumah n diiket di pohon. Selesai? Belum! Dia juga disiram dengan larutan “khusus” buatan penghuni bromo 7. Isinya? Terlalu mengerikan sehingga tidak lulus sensor untuk masuk blog ini. Intinya, 2 hari 2 malam bau larutan itu nggak ilang -_-“. Abis itu, dia berhasil ngelepas ikatannya n ngejar semua orang di bro7 n berusaha memeluk kami! Langsung, rumah jadi hancur-lebur-hancur-minah. Pokoknya berantakan n kami diomelin satpam😦.Ada lagi waktu Koe Han Beng (OSN Mat) birth day. Itu lebih cacat lagi. Seperti biasa, malem2 jam 12 dia dibangunin. Cuma, abis itu perlakuannya beda. Dia di makeup “cantik” lengkap dengan lipstik dan bedak sampe bajupun pake daster (parah ya…). Abis itu, dia diarak ke teras n di balkon atas udah siap pasukan dengan balon aer buat nyerang Han Beng. Han Beng dinyanyiin “Happy Birthday” n pas lagu selesai… incoming artillery… Kalo ga salah waktu itu gw buat 40an balon aer n semua abis dipake buat nyerang Han Beng.Yah, kira – kira begitulah kegilaan kami di bro7. Puncaknya saat malam terakhir kami mengadakan BBQ party n smaleman kita ga tidur sama skali. Kita nyanyi2 ga jelas sampe pagi, berusaha menikmati setiap detik terakhir di rumah yang penuh kenangan.Seminggu selepas malam itu, kami semua berhadapan dengan the real competition, Olimpiade Sains Nasional V yang kebetulan hostnya Jakarta. Luckily, I got GOLD!! Padahal udah desperate setengah mati ngeliat result Contest Day I yang ngaco. Yah, lumayan dapet beasiswa dari Sampoerna Foundation untuk studi S1.Back to Canisius Campus. Gw kembali dengan berjuta kebanggaan tapi dengan nama minimum. Mengapa? Jelas, gw bukan penghuni lama SMA Kanisius, tetapi murid yang baru saja lulus dari SMP dan belum sampai 1 bulan menjejakkan kaki di SMA Kanisius. Gw ga ikut Percasis dan temen2 seangkatan (yang bukan dari SMP CC) kept asking siapa sih Karol? Yah, that was not a big deal. Gw pelan2 membangun relasi dengan temen – temen seangkatan.Dan tentu saja, gw kembali ke institusi di mana gw dibesarkan dan dilahirkan, Canicomp. Gw langsung didaulat untuk menjadi pengajar divisi lomba tingkat lanjut. Waktu itu anggotanya cuma ada 1 orang, Philips Pabeda. Di saat itu juga gw ketemu dengan Kavin dan Ricky, a real teammates yang udah ngajarin gw banyak hal, banyak hal untuk bisa berkembang di TOKI. Sejalan dengan keanggotaan gw di Canicomp, gw juga terus ikut rangkaian Pelatnas TOKI yang melelahkan. Namun, langkah gw terhenti di 8 besar. Saat itu kondisi mental gw masih belum cukup matang untuk menghadapi tekanan persaingan yang begitu berat. Gw inget banget gw berdoa novena di Kapel CC berharap untuk lolos ke 4 besar sampe nangis2 n aer mata gw netes2 di bangku kapel. Tapi, Tuhan ternyata belum memberikan kesempatan itu kepada gw waktu itu (2006). Mungkin Tuhan punya rencana lain untuk membuat gw lebih dewasa dalam melihat sesuatu.

    Di akhir taun ajaran ini, selepas Pelatnas III yang melelahkan, gw dipilih secara aklamasi oleh Darren Gozali (ketua Canicomp periode 2005 – 2006) untuk memegang tampuk jabatan ketua Canicomp masa jabatan 2006 – 2007. Sebuah perjalanan hidup gw yang sangat bermakna dimulai di titik ini.

  5. 2006: Kelas XI SMA Kanisius, di sinilah gw menemukan makna yang sebenarnya dari belajar di SMA Kanisius. Gw jujur aja waktu kelas X masih academic oriented banget n ga gitu peduli sama organisasi – organisasi yang ada di CC. Di awal kelas XI, gw udah mulai ngerasain gimana caranya menghandle kegiatan belajar n kegiatan lain di luar pelajaran. Jadi, begini ceritanya:Di awal taun ajaran ini, gw bertemu dengan Mr. Timothy Sassen, IT Engineer (CMIIW) dari Loyola College, Chicago, USA. Mr. Sassen ini didatengin sama Pater Bas buat membantu cc membangun website sekolah (http://www.kanisius.edu). Sebagai ketua Canicomp, jelas gw yang diincer sama Mr. Ipam. Akhirnya, gw memutuskan untuk membentuk tim yang anggota intinya ada 3: gw, Leon dan Piendhy untuk membangun web itu. “Web development never ends” so said by Mr. Sassen dan memang betul. Nevertheless, it was a really tiring job. Sementara gw harus memegang tanggung jawab web, gw juga harus memegang tanggun jawab sebagai ketua Canicomp yang membawahi 3 divisi, selain itu gw juga jadi ketua kelas XIE. Bener2 saat2 hectic gw di CC. Gw saat itu udah mulai mikir, “Wah, bisa jatoh nih nilai gw”. Tapi, entah gimana gw memutuskan untuk put aside my academic score aka mengurangi waktu gw buat kegiatan akademik. Keputusan yang gila emang sementara banyak orang mati2an ngejar nilai gw dengan santainya mengurangi waktu gw belajar for tradeoffs with my extracurricular. Tapi, di sinilah gw merasakan banget kebebasan yang CC berikan buat anak2nya , at least gw pribadi, untuk mengembangkan diri. CC ga menekankan anak2nya untuk excellent di bidang akademik aja, tapi juga di bidang laen. What a complete education I have ever had in my life. Gw sunguh – sungguh merasa beruntung bisa belajar di CC. Inilah yang membuat gw bangga akan almamater gw. Gw bener2 merasa dikembangkan di semua sisi hidup gw, semuanya oleh CC. Dan ternyata, meskipun gw udah meluangkan sebagian besar waktu gw buat ngurus canicomp, di semester 1 gw masih bisa dapet predikat Cum Laude. Lumayan lah…Kalo boleh bicara kasar, sekolah di cc itu 30% di kelas, 70% di ekskul😀. Gw waktu kelas XI ini, sering banget pulang dari CC jam 4-5 sore, cuma buat ngeliatin anak2 latian atau jaga lab atau maintain kondisi komputer lab atau bahkan latian bareng temen2 gw yang laen. Di saat – saat itu, gw bener2 menikmati menjadi seorang ketua organisasi yang dikenal tradisinya di bidang informatika, salah satu computer club terkenal di kalangan SMA di Jakarta kalau boleh dibilang. Gw juga sangat menekankan adanya regenerasi. Senior mengajar junior sehingga junior bisa mengajarkan juniornya tahun depan sehingga… dst seperti layaknya sebuah rekursi. Dengan ini, gw berharap rantai persaudaraan n materi yang diajarkan di Canicomp ga akan pernah putus, sampai kapanpun. Gw juga ingin menanamkan nilai kepada junior Canicomp bahwa ilmu yang kalian dapat, haruslah kalian bagikan kepada junior kalian nanti kelak, yang juga ingin belajar dan menjadi seperti kalian saat ini. Sehingga, mereka memiliki kesadaran untuk berbagi dengan sesamanya, to be man for and with others. Sungguh nilai nyata yang gw rasakan dan alami sendiri.Di saat ini pula gw merasakan CC sebagai rumah kedua gw, tempat di mana gw bisa berteduh dari segala cobaan dan tempat gw mendekatkan diri kepada Tuhan. Di CC juga gw punya temen – temen yang siap bantuin gw kapanpun.Memasuki taun 2007, bulan Januari. Untuk pertama kalinya gw merasakan jadi korbid dari event besar yang diselenggarakan oleh OSIS SMA CC, Canisius Science and Art Competition 2007. Gw menjabat korbid programming waktu itu. Di situ gw merasakan nikmatnya menjadi event organizer, merasakan nikmatnya memimpin dan dipimpin, berlatih berkomunikasi dengan pihak luar seperti juri dan supervisor. Di ajang CSAC ini, gw boleh sedikit berbangga karena ajang CSAC bidang programming ini beda dengan kompetisi sejenis yang diadakan oleh SMA lain di Jakarta. Bedanya, CSAC bidang programming menggunakan grader otomatis yang di-develop oleh Leon (dan gw :p). Setelah acara itu selesai, gw kembali menjabat sebagai ketua Canicomp.

    Perjalanan gw kembali seperti sebelum acara ini berlangsung, kembali ke rutinitas awal sebagai pejabat Canicomp.  Tapi ada sesuatu hal yang terjadi. Gw sebelomnya di acara CSAC antipati dengan kompetisi debat yang diadakan oleh ekskul tetangga karena masalah yang tidak lulus sensor untuk diceritakan di blog ini. Tapi, gw menemukan tambatan hati yang berasal dan merupakan peserta dari kompetisi tersebut, Monic tersayang🙂. Perjalanan kami berdua harus melewati kerikil dan rintangan yang ga bisa dibilang ringan. Banyak cobaan2 yang kami hadapi. Itu juga terus terjadi sampai gw mulai kembali ke kawah candradimuka ITB untuk ikut pelatnas TOKI 2007 tahap ke-2 di sekitar bulan April. Di pelatnas itu, gw memperoleh prestasi internasional gw yang pertama, medali perunggu Asia Pacific Informatics Olympiad (APIO). Meskipun sebagai peraih medali perunggu terakhir, tetapi itu menjadi kebanggaan tersendiri bagi gw karena gw merupakan salah satu dari sekian banyak peraih medali pertama di ajang tersebut, karena ajang tersebut baru diadakan pertama kalinya pada tahun 2007. Dan pada akhirnya, gw lolos dari pelatnas 16 besar dengan perolehan peringkat 1. Syukur kepada Allah.

    Segera setelah gw pulang dari Bandung, ga lama setelah itu gw nembak Monic n diterima🙂. Dan resmi sudah Monic menjadi pacar gw sampe saat ini. Ga lama setelah itu, kalo ga salah 2 minggu, gw kembali ke Pelatnas di UI. Pelatnas 8 besar ini merupakan tahap seleksi terakhir sebelum ke IOI. Biar durasinya cuma 2 minggu, tetapi beban yang gw tanggun JAUH lebih berat daripada Pelatnas 16 besar yg sebelumnya, bener2 berat. Gw udah berdoa sebelum gw masuk ke training camp, persis seperti tahun lalu. Hanya saja ga diiringi tangis karena ternyata Tuhan udah cukup memberi kekuatan untuk menghadapi segalanya. Namun, tekanan mental yang harus gw hadapi ternyata sangat berat. Hampir tiap hari gw pulang dari pelatnas dengan kondisi asma kambuh karena stress yang tinggi, setiap hari. Apalagi, melihat prediksi peringkat gw udah bercokol dan mentok di posisi 5, di bawah Brian, Ricky, Ronny dan Ismail. Prediksi tersebut adalah nilai sampai hari ketiga terakhir, sementara yang tersisa hanya tinggal repeating dan simulasi 2. Gw udah pesimis luar biasa dengan hasil tersebut, rasanya udah ga mungkin gw bakal pergi ke Zagreb. Akhirnya, malam harinya gw memutuskan buat melakukan sebisa gw, apapun hasilnya gw ga peduli. Karena gw udah ngerasa ga ada harapan n nothing to lose, yaudah apapun hasilnya kan sama aja jadi gw cuma memikirkan bahwa gw kuat dan gw bertanding untuk memenangkan suatu hal yang paling berharga menurut gw, kehormatan diri gw dan profesionalisme serta sportivitas.

    Besoknya, ada repeating. Itu kayak semacam pengulangan dari latihan – latihan yang diberikan di awal. Durasinya mengerikan, 10 jam diselingin 1 jam istirahat. Gw tetep pada pendirian gw bahwa gw bakal melakukan apapun sebisa gw. Hasilnya, gw berhasil solve 6 soal dari 12 soal kalo ga salah. Sementara Ronny cuma solve 2 soal. Besoknya lagi, ada simulasi 2, dan gw masih ajeg dengan pendirian gw, I got nothing to lose. Gw brute force semua soal dan hasilnya gw ga tau sama sekali karena gw udah ga peduli.

    Sorenya, gw kembali ke rumah dengan hati yang lega karena udah berhasil melewati pelatnas terberat di dalam hidup gw. Gw jujur aja ga berharap banyak. Gw cuma pengen kembali ke CC sebagai siswa biasa yang pengen jadi panitia Percasis 2007 dan mengembangkan anggota – anggota baru Canicomp agar bisa mencapai hasil yang lebih baik dari yang gw dapatkan. Gw abis itu langsung makan n tidur. Sekitar jam 10 – 11 malem, waktu gw lagi baca2 n hampir ketiduran, gw liat hp gw ada 2 sms. Gw inget banget dari Dwika n Aditya Kristanto. Yang gw inget sms dari Dwika, “Wets, selamat ye IOI Boy! Go Get Gold!”. Bujud, gw jelas kaget setengah mati. Gw langsung liat web toki n kontak Brian di Depok. Bener ternyata, GW LOLOS KE ZAGREB!! Gw bener – bener ga nyangka. Anugerah Tuhan emang luar biasa. Gw yang udah memasrahkan segala hasilnya ke tangan-Nya ternyata bisa dapet hasil yang di luar harapan gw. Ternyata, nilai repeating memiliki proporsi yang lumayan besar dan Ronny tergusur karena cuma solve 2 soal. Dan ada 1 lagi peserta yang jatoh karena hal non-teknis. Sungguh luar biasa anugerah Tuhan. Langsung gw lapor ke nyokap gw n kita makan Pizza di Sarinah jam 1 pagi, celebrating this success.

    Tapi keberhasilan ini harus dibayar dengan pengorbanan, pengorbanan atas niat yang udah gw bangun 1 tahun sebelumnya, gw pengen banget jadi panitia Percasis, mengantarkan para Casis untuk menggapai nilai – nilai Kanisian lewat acara ini. Karena jujur, gw ngerasa sangat jauh dikembangkan moral dan mental gw di acara itu. Poin yang bisa gw dapet di acara Percasis itu adalah: keteguhan hati dan pendirian, solidaritas dan compassion, serta pentingnya refleksi dalam hidup sehari – hari. Sungguh acara yang luar biasa dan gw berharap banget bisa mengantarkan temen – temen gw untuk menggapai nilai itu, dengan berpartisipasi aktif sebagai panitia Percasis. Padahal, waktu itu gw didaulat sama Ezra, sang ketos, buat jadi korbid evaluasi, salah satu jabatan terberat di Percasis n gw merasa terhormat untuk menyandang jabatan itu. Gw bener – bener dilema n sempet curhat ke Pak Hendar (ada yang tau Pak Hendar sekarang di mana? Bagi2 info dong.), guru Konseling CC. Gw mempermasalahkan niat gw yang harus ditangguhkan demi tugas negara. Gw bilang ke Pak Hendar, “Pak, saya pengen banget membantu adik – adik kelas saya buat menggapai nilai di CC”. Gw utarain semua kebimbangan hati gw, mulai dari antara menjalankan tugas demi almamater atau menjalankan tugas negara. Gw berpikir bahwa gw bisa take them both. Tapi, Pak Hendar bilang “You can’t take them both. Kamu harus memilih, hidup penuh dengan pilihan dan pikirkan baik – baik pilihan yang kamu hadapi dan akan kamu ambil.”. Pak Hendar ga secara eksplisit memberikan jawaban, tapi cuma ngasih semacam bekal buat direfleksikan dan mengambil keputusan. Gw setelah hari itu mikir baik – baik semaleman dan gw memutuskan untuk mengambil tugas negara yang ada di pundak gw. Yang menjadi alasan gw, I did this for the entire of this country, not only for my almamater. Lagipula, dengan gw jadi peserta di olimpiade, gw juga turut membawa nama almamater gw.

  6. 2007 : Kelas XII SMA Kanisius. Liburan pergantian tahun ajaran gw isi dengan belajar belajar dan berlatih. Sementara temen – temen gw menikmati liburan pergantian tahun terakhir di masa SMA, gw harus berjuang demi menggapai prestasi. Tiap hari gw nongkrong di depan komputer, ngerjain tugas dari pelatih yang susahnya ampun – ampun. Jujur aja gw udah berada di titik jenuh gw n gw bersumpah setelah IOI I will never touch this Computer Science field anymore. Gw bener – bener capek dan muak. Tapi gw berusaha bertahan demi tugas yang dipercayakan ke gw n 3 temen gw.Masuk ke masa sekolah taun ajaran baru. Minggu pertama gw habiskan di lab komputer SMA CC sama Ricky. Ngerjain soal – soal latihan lagi dan lagi. Ngga ada 4 minggu setelah itu, gw bakal berangkat ke Zagreb, membawa panji merah putih. Tiap hari di minggu itu gw pulang jam 4 sore dan gw diliatin udah kayak orang freak yang tiap hari kerja di depan komputer, mengetikkan kode – kode dalam bahasa yang aneh dan rumit.Minggu itu berlalu dan gw kembali ke UI. Kali ini tahap pelatnas on site. Gw dikasih tempat tinggal di apartemen Margonda sama Pak Suryana. FYI, apartemen ini tempat Ryan ketangkep loh. Serem juga ya :S. Kita disewain 2 kamar. Gw 1 kamar sama Riza n Brian 1 kamar sama Ricky. Tiap hari kami berangkat jam 8 pagi, bareng – bareng, makan di warteg sebelah stasiun UI, nyebrang rel kereta UI, jalan kaki atau naek bis kuning (shuttle bus UI) ke Fasilkom UI, terus latihan spartan sampe jam 5 sore n kembali melewati rute yang sama. Kami cuma dikasih waktu istirahat 1 jam buat makan siang dan itu tiap hari dari Senen sampe Sabtu. Bener – bener perjuangan yang menurut gw berat sebagai siswa SMA. Soalnya, di ITB aja ritmenya ga sepadet itu, istirahat 2 jam dan cuma sampe Jumat, itupun Jumat ga penuh. Perjuangan yang berat dan melelahkan. Mungkin Ibu yang punya warteg mengira kami semua mahasiswa UI kurang kerjaan yang kemana – mana selalu berempat, salah Bu, kami semua adalah siswa SMA biasa yang dengan keberuntungan dan anugerah bisa makan di warteg ibu, yang akan membawa nama tanah air Ibu, tanah air saya, tanah air kita di ajang internasional, berkompetisi dengan puluhan negara lain di dunia ini, demi menunjukkan bahwa negeri ini bukanlah negeri yang terbelakang dan tertinggal. Negeri ini masih punya KAMI yang akan bertarung sekuat tenaga demi kejayaan Indonesia. Indonesia masih bertaring.Selama masa pelatnas itu, kami didatengin cukup banyak senior – senior yang udah makan asam garam di ajang IOI, sebut saja Derianto Kusuma dan Andrian Kurniady. Selain itu, kami juga didatengin Pak Saputro, pendiri TOKI yang khusus kembali langsung dari USA buat menemui kami di Depok. Kami juga diajak bertemu dengan para petinggi IndoConsult, perusahaan IT Consultant yang salah satu gembongnya adalah Pak Jos Luhukay dan Pak Eko Indrajit (alumni CC’88). Pak Jos ini merupakan salah satu tokoh IT di Indonesia yang cukup dekat dengan petinggi negara. Sebenernya kami harusnya bertemu dengan pejabat Diknas, tetapi hal itu tidak memungkinkan dan jadilah kami ketemu dengan para petinggi tersebut yang ga kalah kapasitasnya🙂. Waktu pertemuan itu, gw pribadi menangkap satu poin penting bahwa Indonesia perlu orang – orang yang membangun infrastruktur IT dan merasa cukup terinspirasi dari kisah tersebut.2 hari sebelum berangkat ke Zagreb, gw n Ricky mohon pamit ke Pater Bas, Kepala Sekolah SMA CC. Di situ kami dikasih wejangan singkat yang cukup meningkatkan spirit gw. Tapi, yang paling bikin gw semangat adalah waktu Pater Bas ngasih berkat tanda salib di dahi gw sambil ngomong “Pergilah kamu diutus Dalam Nama Bapa dan Putra dan Roh Kudus”. Entah kenapa, gw ngerasa ada sesuatu yang masuk ke dalam hati gw. Sesuatu yang bikin gw tenang n semangat, sesuatu yang mendorong gw. Gw ga ngerti itu apa, tapi yang pasti itu bikin gw bener – bener ngerasa Tuhan beserta gw, Tuhan membimbing akal dan budi gw untuk bertanding.

    Berangkat ke Zagreb, 14 Agustus 2007 dan tiba 15 Agustus 2007. Besoknya, 16 Agustus 2007 langsung diadakan Opening Ceremony dan diikuti dengan Practice Day. Sepulang Practice Day, jujur gw ngerasa agak nervous karena ini IOI gw yang pertama. Keesokan harinya, tepat 17 Agustus 2007, HUT RI ke 62 Contest Day I berlangsung. Kami berempat sempat berfoto dengan bendera merah putih yang khusus kami bawa untuk merayakan HUT RI ke-62. Jujur, semenjak hari itu, gw ngerasa Indonesia berada di dalam hati gw n bikin semangat gw makin berkobar – kobar buat meraih prestasi terbaik. Gw membawa panji merah putih yang ga akan gw kecewakan. Gw bertanding atas nama Tuhan dan Bangsa.

    Contest Day I, the result was not as satisfying as we had expected before. Gw cuma dapet 68 point dari total 300 point hari itu. Sebenarnya soalnya ga begitu susah, cuma emang perlu agak banyak observasi, terutama di soal flood. Ada satu soal bonus judulnya Aliens n ada 1 soal dewa judulnya sails. Dua soal pertama itu yang menjadi kunci kegagalan gw di hari pertama. Gw sacrificed 3 jam pertama buat solve soal flood, gw SOK yakin dengan solusi gw yang belom proven tapi gw hableh aja. Gw ga nyangka bisa spent 3 jam buat soal itu aja. Gw ga tau ada apa sama gw, gw selama latian ga pernah gambling dengan soal yang gw belom yakin 100% bener, tapi entah kenapa gw begitu di contest day I. Akibatnya, gw cuma punya 2 jam tersisa buat soal Aliens. Itu soalnya tipe responsif and sebenernya tinggal di-binary search aja. Cuma entah gw panik atau kenapa gw jadi mandeg n gw cuma implementasi brute force-nya. Semangat dan hasil tidak berbanding lurus rupanya hari itu.

    Contest Day II, I should have been done better than that. Seperti biasa 3 soal, 1 soal bonus: simple Dynamic Programming, gw berempat yakin fullscore untuk soal itu. 1 soal lagi intermediate, cuma bisa berusaha dapet poin 30-40. 1 soal terakhir soal ultimate yang solusinya pun gw ga ngerti. Gw hari itu dapet 135 poin, harusnya gw bisa dapet 145 ke atas kalo gw ga lupa implementasi 1 trik tambahan di soal intermediate itu. Overall, gw berempat dapet poin yang rangenya deket banget, gw 203, Ricky 205, Riza 208, Brian 230. Secara statistik, kemungkinan kami yang paling gede cuma dua, semua dapet medali atau semua ga dapet medali. Dari statistik tahun – tahun sebelumnya, poin segitu udah jauh di bawah batas bawah medali.

    Closing ceremony, udah beredar isu – isu batas bawah medali. Ada yang bilang 250 ke atas, ada juga yang bilang 200 ke atas. Semua ga ada yang bisa dipercaya, tapi satu yang pasti katanya passing grade tahun ini turun. Kami cuma bisa berharap turunnya itu sampe ke poin kami. Sesaat sebelum medalist announcement, Paula Bartovcak, LO kami di sana bilang “katanya” ada kontingen Kroasia dengan poin 186 (CMIIW), Bruno Rahle, dapet medali perunggu. Kami lantas kaget, apa iya serendah itu? Ga ada 5 menit, medalist diumumkan dan bener, Bruno Rahle dapet medali perunggu. Kami semua langsung lega karena kami semua dipastikan dapet medali. Thanks God… I had reached my dream.

    Kembali ke CC, ke kelas XIIG, ga masuk itu udah bulan Agustus akhir. Gw inget banget waktu hari pertama gw masuk sekolah, Yan Armand Tosin (KATANYA bassist terbaik CC08), bertanya – tanya “Itu anak siapa sih? Tiba2 muncul. Keknya gw ga pernah liat deh”. Sampah lu sin! /gg. Ya gimana ngga, secara dia vete n gw udah bolos 1 bulan lebih n tiba2 nongol di kelas XIIG. Everybody was asking me. Tapi ga lama setelah itu, gw ikut retret kelas XII, the freakest retreat ever. Pasturnya gokil, pembimbingnya cacad, anak2nya gila, lengkaplah sudah. Temen gw si Roland punya video lengkap n foto – foto lengkap retret XIIG. To be uploaded later. Tapi jujur aja gw ngerasa in banget di retret itu. Di sana kita dibimbing untuk mengikuti suara hati dalam menentukan pilihan hidup kita. Secara khusus ini bertujuan untuk ngasih kita pencerahan buat milih kuliah karena kita semua kan udah kelas XII n sebentar lagi akan masuk bangku kuliah.

    Kembali ke kelas, belajar, mempersiapkan ujian dan tes perguruan tinggi. Di kelas XII ini gw bener2 ngerasain belajar on concept, didukung guru – guru yang oke punya, khususnya Ibu Indra, Pak Gunawan, Pak Henrikus (ingat Pak, Tuhan tidak pernah tidur, bapak telah menanam bibit pada saya, dan saya yang menuai hasilnya HAHA), Pak Tarto (guru gokil cacat -_-“), Bu Puji. Mereka semua bener2 patut diacungi jempol. Mereka inilah menurut gw guru – guru terbaik di CC, ga cuma dari segi ilmu, tapi mereka juga menanamkan nilai – nilai yang gw rasain sampe sekarang. Terima kasih Pak Bu.

    Menjelang akhir 2007, gw didaulat untuk jadi koordinator bidang sekretariat CC Cup. Tapi gw dengan berat hati harus menolak tawaran itu, karena gw harus mempersiapkan Asia Pacific ICT Award di Singapore. Gw sama Leon sebenernya bingung kok program yang kami buat bisa ya lolos Indonesia ICT Award, padahal kami waktu itu cuma iseng – iseng submit program Grader CheckSuite yang dipake buat CSAC Programming. Ehh, hoki bisa dapet juara 1. Lumayan lah hadiahnya n dapet jalan – jalan gratis ke Singapore. Sebenernya ga gratis sih, tapi berhubung Ketua Panitianya, Pak Richard Kartawijaya, alumni CC gw dapet free ticket n accomodation ke Sing. Di sana, gw harus presentasi di depan juri – juri dari berbagai negara. Waktu itu kita dinilai sama 3 juri, 1 Australia, 1 Chinese trus 1 lagi gw lupa, keknya Arabic atau Yahudi. Namun sayang, program kami ga cukup bagus buat memuaskan dewan juri. Yaiyalah, orang ada dari Thailand, anak SMA juga, bikin Optical Character Recognition (OCR) buat aksara Thailand. ANJROT, gw aja bikin yang buat aksara Latin ga bisa, dia bikin buat aksara Thailand yang kek ulet kriwil – kriwil gitu  -_-“. Sudah layak dan sepantasnya dia menang, kalo sampe ga menang matahari bakal terbit dari Utara. Yasudahlah, memang kami berdua ga menargetkan hasil yang muluk – muluk secara kami sadar bahwa program kami tidak memiliki nilai jual dan orisinalitas.

To be continued…

4 Responses to “It Comes to an End”

  1. Mike Says:

    Just passing by.Btw, you website have great content!

    _________________________________
    Did you know that over 94% of personal computers have hidden corrupt dangerous files with over 150 hidden errors and bugs on them?

  2. Piendhy Says:

    Ini semua masa2 paling indah di CC ya rol..
    masa2 kita banyak belajar dari segala yg kita butuhkan dan gak di CC ini..
    kapan lagi kita dapet kesempatan emas belajar kekentalan CC ini..
    CC never dies in our heart.

  3. ente Says:

    what a great story………….beruntung banget sich loeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeee

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s