Di IOI 2007 yang lalu, gw n 3 temen TOKI gw semuanya pke Pascal. Emang waktu itu gw bener – bener belom fit sama C++ si. Jadi cari aman ajalah daripada ntar pas contest malah ngebug aneh – aneh. Tapi, dari cerita temen – temen IOIers yang pake C++, banyak keunggulan yang bisa didapet dari C++. Yang paling make sense buat gw si STL(Standard Template Library) – nya. Di STL itu, banyak banget algo – algo n struktur data dasar yang kalo kita code from scratch bisa makan waktu sendiri. Tapi, di STL ud dijadikan dalam 1 fungsi. Yang paling berasa n paling sering gw pake si fungsi sort. Kalo biasanya di Pascal gw mesti coding ulang quick sort kira – kira sebanyak 25 baris, di C++ ga perlu. Tinggal panggil n selesai deh. Yang lebih enak, fungsi sortnya cukup fleksibel. Ga cuma bisa sort variable tipe integer aja, tipe struct bahkan bisa di-sort. Karena apa, kita bisa customize fungsi komparasi elemen arraynya. Keren kan?

Nah, sekarang gw n 2 temen gw (Kavin n Ricky Jeremiah) yang tergabung dalam tim CC01 sedang mengikuti penyisihan Kompetisi Pemrograman VI Universitas Parahyangan Bandung. 2 temen gw itu memutuskan untuk pake Pascal sementara cuma gw sendiri yang pake C++. Gw ngerjain 2 soal dengan C++ n hasilnya ga terlalu mengecewakan. 1 soal yang judulnya Gradien Garis gw dapet 0. Kayaknya si salah di sortingnya -_-“. Nah, yang satu lagi judulnya friendster itu yang bikin gw bisa sedikit tersenyum. Itu soalnya sebenernya simpel, cuma shortest path biasa. Yang bikin susah tu ada pada struktur datanya. Kalo biasanya node dikasi nama dengan angka, di sini ngga. Pake STRING. Rese amat. Ya udah, daripada nyatet satu – satu trus cari lagi mending pake MAP. Ini struktur data keren juga. Keren banget deh, array indeksnya bisa STRING. Jadi bisa aja gitu t[“karol”] nilainya 2 gitu. Mantep kan?

Dari situ, gw ngerasa cukup yakin dengan C++. Semoga C++ mau menjadi teman gw yang baik dan setia membantu…. :p