Gw baru aja balik dari Singapore tadi siang, dari acara yang tajuknya Asia Pacific ICT Alliance Award 2007. Itu kayak semacam award yang dianugerahkan kepada mereka yang memiliki karya dalam bidang ICT (Information and Communication Technology) dan dinilai baik oleh para juri. Jadi, di sana gw n temen gw dari CC jg bawa 1 project yang sebenernya udah lama jadinya. Terus, di sana kita presentasi ke juri tentang produk kita. Ada yang berbeda. Di APICTA Awards, yang dinilai bukan tingkat kesulitan teknis dari project yang kita buat, tapi seberapa besar manfaat produk yang kita buat untuk masyarakat luas. Jadi, kayak semacam presentasi marketing lah. Nah, produk yang gw bawa tuh kayak semacam grader ato programming contest environment. Yang gw bingung, kenapa gw bisa masuk jadi nominee secara produk gw tuh pasarnya bener – bener sempit, banyak produk serupa dan dari produk serupa itu boleh dibilang produk gw ni lebih jelek performanya. N hasilnya jelas, gw kalah. Tapi it’s oke lah, worthed hasilnya. Bisa jalan2 ke NTU n ngancurin kaki jalan2 keliling Singapur.

Dari semua delegasi Indonesia, cuma 1 yang bawa hasil. Itupun merit award. Namanya Christian dari Institut Teknologi Sepuluh November, Surabaya. Produknya emang keren si n gw akuin itu. Selain dia, gada yang bawa apa2. Dari situ, sudah sepatutnya para alumnus APICTA belajar banyak hal. Banyak sekali refleksi yang bisa kami tarik di sini karena tahun depan Indonesia bakal jadi host country. Gw si ud punya beberapa plan ke depan, tentunya bakal lewat Canicomp. Gw ga tau apa ini bakal berhasil ato ngga, tapi Pak Hidayat, Pak Eko Indrajit dkk udah ngasi wejangan yang cukup nancep n sekarang saatnya bergerak.

Buat Sangkuriang Studio, jangan nyerah. Produk anda sekalian sangat berprospek. Terus berkarya, kejar APICTA 2008 Jakarta. Good luck !